Upacara Odalan merupakan ritual keagamaan dalam rangka peringatan terhadap Mahalingga Padma Bhuwana Manggir yang merupakan sebuah situs peninggalan dari Ki Ageng Mangier. Dalam sebagai keyakinan, Odalan memiliki makna membawa umatnya ke dalam sebuah kehidupan beragama yang lebih baik.

UMAT Hindu di Bali, Indonesia merayakan odalan di masing-masing pura mereka setiap 210 hari. Odalan dirayakan berdasarkan kalender Pawukon Bali yang umurnya 210 hari, kira-kira setiap tujuh bulan menurut kalender Masehi. Setiap odalan biasanya berlangsung sekitar tiga hari hingga seminggu atau lebih, tergantung dari klasifikasi pura bersangkutan.

Piodalan berasal dari kata wedal yang memiliki arti keluar atau lahir. Jadi, layaknya kita merayakan hari ulang tahun, saat peringatan upacara Piodalan (odalan) tersebutlah ditetapkan sebagai hari lahir sebuah Pura atau bangunan suci. Dengan kata lain, piodalan/pujawali/petoyan merupakan peringatan hari lahirnya sebuah tempat suci umat Hindu.

Untuk hari-hari baik yang dipilih dan ditetapkan sebagai hari Piodalan atau Pujawali sebuah tempat suci diantaranya adalah, Purnama Kapat, Kalima, Kadasa. Anggar kasih Kulantir, Julungwangi, Medangsia, Tambir, Perangbakat dan Dukut. Saniscara Kliwon (Tumpek) Landep, Wariga, Kuningan, Krulut, Uye dan Wayang. Buda Wage Ukir, Warigadean, Langkir, Merakih, Menail dan Klawu, dan masih banyak hari baik lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *